.quickedit { display:none; }

Pertama Kali ke Festival Pembaca Indonesia 2016



Awalnya saya nggak tahu kalau tanggal 10-11 Desember ada Festival Pembaca Indonesia 2016. Padahal (ternyata) sudah diinfoin lewat inbox goodreads tapi saya jarang-jarang buka inboxnya jadi tetep gatau.

Nah di sabtu siang ada teman yang komen status FB saya dan ngasih tau kalo hari itu lagi ada Festival Pembaca Indonesia. Dia ngajakin buat ikutan. Kebetulan ada yang ngajakin, akhirnya saya ikut.

Saya searching dulu apa saja acara yang ada disana. Yang menarik ada bookwar, bookswap, dan kotak misteri (lelang buku). Katanya kalo kotak misteri mesti siapin minimal 5 buku. Yaudah saya dari rumah bawa amunisi 5 buku.

Festival Pembaca Indonesia 2016 diadakan di Muesum Nasional. Nah lokasi acara itu nggak friendly untuk pengendara motor. Jalan depan museum kan dilarang untuk motor. Trus gimana ? Ada 2 pilihan. Lawan arus atau parkir di IRTI.  Kalo parkir di IRTI ya berarti harus jalan kaki ke museumnya. Hadeuh.. perlu setengah jam saya buat mutusinnya sebelum berangkat. Akhirnya saya pilih yang aman aja, parkir di IRTI.

Saya berangkat dari rumah jam 10.30. Sampai di museum jam 12.50. Untuk ikut acara ini gratis. Cuma perlu bayar untuk tiket museum 5000. Lokasi acara ada di lantai basement. Disitu saya ketemu Maria, teman saya. Katanya dia hampir selalu dateng ke acara-acara kayak gitu. Sangat berbanding terbalik sama saya. Ini baru pertama kalinya saya ikut eventnya para penyuka buku.

Sebelumnya saya memang nggak pernah ikut event-event seperti book fair, festival pembaca, festival hari komunitas, dan kompasianival. Sebenernya pengen aja ikut tapi saya mager kalo jalan sendirian apalagi biasanya lokasinya rada jauh dari rumah.

Masuk ke area depan acara, ditengah terdapat meja penuh buku. Itu tempat bookswap. Awalnya saya tertarik tapi setelah dilihat-lihat, nggak ada satu buku pun yang saya kenal/menarik buat saya. Ya.. saya memang bukan tipe yang bisa membaca buku secara random. Kalo saya asal bookswap, takutnya nanti buku yang saya ambil nggak terbaca.



Di area dalam terdapat talkshow dan booth-booth pameran dari komunitas/penerbit buku. Saya kira juga ada semacem bazar buku diskon, tapi nggak ada. Jadi kalo mau dapetin buku dari acara itu ya mesti ikut bookswap/bookwar/blind date/ikut game yang ada di booth.

Sekitar jam 13.00, diadakan kotak misteri. Jadi ada satu paket buku berbungkus kertas abu-abu yang ditebus dengan buku juga. Bagi orang yang menawarkan dengan buku paling banyak, dia menang. Yah saya cuma bawa 5 buku, pasti kalah deh. Acara lelang tersebut cukup seru. Saya perkirakan ada tiga kubu yang bersaing sengit memberi penawaran. Hingga akhirnya penawaran terakhir yang disepakati adalah.....
.
.
.
.
100 BUKU !!!

Sesi lelang "Kotak Misteri"


Buzettttt..... koleksi buku dirumah saya aja nggak nyampe 100. Saya tebak yang menang pasti dari komunitas yang udah berkoalisi buat nyediaiin amunisi buku. Pemenang ternyata mendapat tiga buku fantasi berbahasa Inggris.

Setelah kotak misteri, barulah diadakan bookwar. Jadi pengunjung bisa saling rebutan untuk mengambil buku. Syaratnya pengunjung harus menukarkan dengan satu buku miliknya. Buku-buku yang disediakan katanya lebih menarik/bagus dibanding saat sesi bookswap. Tapi tetep aja saya nggak kenal buku-bukunya, hahaha payah... Beda sama Maria. Dia cukup niat untuk bookwar. Sebelumnya dia juga udah dapet tiga buku hasil bookswap. Pengunjung yang lain juga sangat antusias. Sepertinya bagi mereka menjadi sebuah kebahagiaan tersendiri jika bisa mendapat buku hasil bookwar.



sesi bookwar

Eh... tapi saat bookwar harus waspada juga. Didekat saya ada dua orang cekcok. Seorang perempuan marah karena merasa HPnya mau diambil seorang pemuda. Entahlah... tuduhan itu bener atau nggak. Yang jelas kita jadi harus tetep waspada.

Acara bookwar sepertinya menjadi klimaks. Akhirnya sekitar jam 14.00 saya pulang. Dari sana, saya akhirnya hanya mendapat satu buku hasil bookswap dibooth BBI dan kaos hasil beli di booth goodreads.

Post a Comment