.quickedit { display:none; }

Kenapa Saya Membuat Resensi Lama Banget ?




Hari ini saya rada kesel sama diri sendiri. Eh.. Bukan ! Bukan kesel karena nasib saya yang sampai sekarang masih jomblo -_-. Keselnya itu karena untuk membuat satu resensi aja saya nulisnya lama banget. Kemaren Minggu saya bikin satu resensi berapa jam ya ? Emm.. antara 2-3 jam kayaknya. Huh kelamaan itu. Saya pengennya bisa bikin satu resensi cukup dalam 1 jam aja. Mengingat target tulisan resensi saya cukup paling banyak 500 kata aja. Kenapa 500 kata ? karena berdasarkan pengalaman saya, kalau lebih dari 500 kata itu terlalu kepanjangan dan pembaca akan malas membacanya.  

Akibatnya saya jadi kurang produktif bikin tulisan resensi. Terakhir bikin resensi aja sebulan yang lalu. Parah ! Buat saya idealnya seminggu sekali lah terbit tulisan resensi.

Nah berkaitan permasalahan nasional itu, lewat postingan ini saya sekalian mau refleksi, Kenapa saya kalau bikin resensi lama banget ?

1. Kebanyakan Mikir
Ini salah satu penyebabnya. Saya terlalu berpikir dalam hal memilih kata, merangkai kalimat, dan memadukan paragraf. Apakah ada pengulangan kata ? apakah tepat menggunakan kata tersebut ? apakah antar kalimat nyambung ? apakah urutan paragrafnya sudah benar ? Itu pertanyaan-pertanyaan yang kerap timbul dibenak saya. Hal itu menghasilkan kegiatan edit-mengedit berulang kali sampai saya merasa tulisan yang saya buat sudah pas. Padahal saya pernah baca, menulis sambil mengedit itu tidak disarankan.

2. Belum bisa membookmark bagian cerita yang akan jadi bahan resensi
Kalau ini berkaitan teknik meresensi. Saya pernah baca, supaya menulis resensi bisa berjalan efektif, maka sebaiknya tandai (bookmark) bagian yang penting saat membaca. Nah.. masalahnya saya belum terlalu peka menyadari mana bagian penting yang akan masuk pada pembahasan di tulisan resensi saya. Saya masih jarang-jarang membookmark bagian penting.Malah sering terjadi, beberapa bagian yang sudah ditandai tidak terpakai. Justru saat menulis, ada bagian yang baru terpikirkan untuk jadi bahan resensi, tapi lupa-lupa ingat gitu. Akhirnya saya harus mencari-cari ada dihalaman berapa bagian cerita itu.

3. Selesai baca, nggak langsung nulis resensi
Jika sudah selesai baca, kan baiknya dilanjutkan nulis resensi ya ? kalaupun mau istirahat dulu ya paling lama besoknya deh ngeresensinya. Gimana dengan saya ? Saya paling cepat nulis resensinya SATU MINGGU setelah selesai baca ! Kenapa saya butuh waktu jeda lama ? karena saya mesti semacam mengumpulkan mood dulu buat nulis. Memang itu kebiasaan yang kurang bagus. Hadeuh... yaudah kalo udah kayak gini... suka lupa-lupa ingat deh alur ceritanya. Trus kembali lagi buka-buka halaman bukunya (yang jarang-jarang bookmarknya ckck)

sumber gambar: lukyrouf.blogspot.com

4 komentar

wah ada juga yang membahas masalah membuat resensi. saya juga mengalaminya. ikut cerita boleh? haha.
poin 1: iya benar sekali. tetapi akhirnya saya jadi membebaskan pikiran dan jemari saya untuk menulis resensi. toh itu sebagai media penyaluran pendapat kita saja kan?
poin 2: kembali ke poin 1 sih sebenarnya. awalnya saya juga tidak ada bookmark2 untuk bahan resensi. namun kemudian karena saya membuat resensi ala-ala saya sendiri, jadi saya membuat sejumput bookmark mana2 saja yang akan dipakai. dan ini wajib dipakai di resensi nantinya. kalau ternyata ada yang lebih menarik? tidak saya hiraukan :p
poin 3: kalau ini sesuai komitmen aja sih. mungkin harus pakai sistem harus-buat-resensi-buku-yang-sudah-dibaca-sebelum-baca-buku-lain. ini sudah sukses saya terapkan hahahaha.
by the way saya baru tahu riset 500 kata itu. terima kasih. anyway salam kenal Mas Brian :D

Reply

Oh iya bener juga. Jadi tetep konsisten pakai bahan yg udah di bookmark ya.

Iya saya juga maunya pakai sistem itu. Tapi blm bisa. Saya seperti harus mengumpulkan mood dulu gitu huh.

Terkait riset 500 kata, itu riset buatan saya sendiri mas (jangan terlalu dipercaya hehe). Silakan mau setuju atau tidak hehe

Reply

saya kalau buat resensi gak pernah mikir banyak cuma nulis aja apa yg ada di otak, juga tetep lama.

Reply

iya saya juga maunya gak pake mikir. Tapi masih blm bisa ckck

Reply

Post a Comment